Pantun Bahasa Ambon V

maniso kamari..maniso kasana
nai pala di utang banda
taru tangan di atas testa
inga mama jauh di sumatra

daong pandan kacil bagini
sudah bisa bungkus nasi
nyong padang kacil bagini
sudah mau piara bini

Lemon cina ada dekat jembatang..
jang ganggu nyong dar padang..
Kalo su cinta jang ale takotang..
Lama tunggu, laeng majo deng pakatang..

Pantun Bahasa Ambon IIIV

Lempar kanari di batu gantong
Dapa pukul deng kaeng katun
Mari kamari Pela deng gandong
Katong bakumpul barmaeng Pantun

Liat ka tanjong ombak berbaris
Biking tagae usi kaeng kabaya
Anak padang senyumnya manis
Paleng bae deng paleng bagaya

mangael ikang di gudang gurang
dapa ikang..ikang tanggiri
biar enak di tana orang
la jangan lupa kampong sandiri

Pujangga

Menatap gelapnya awan …. Meniti dinginnya
Embun pagi… memandang tanga batas..meratap
Menetes air mata., tanpa sadar… Merenungi akan
Nada suaramu dalam goresan jarimu yg begitu
indah aku tak kuasa hingga air mata kesedihan
berlinang…tak terhingga….ketulan sucimu begitu
bersahaja …pribadimu selalu mengalah
Kebijakanmu Penuh Tauladan ….Hingga merajut
hari2 indah dlm suka dan duka, sedih dan
bahagia ,congkah dan damai kita arungi….namun
kekuatan kasih dalam ketulusan menyatu dlm
damai abadi yg tak kan terpisahkan oleh apapun
kecuali takdir illahi…kelak !!!

Pantun manado

Tiada bintang malampun gelap,
Duduk termenung renungkan diri,
Peganglah janji yang ngana ucap,
Jang sampai manis dimulut tiada arti.

Dari ternate ke kota padang,
Singgah bermalam di gubuk bambu,
Aduahai kasih yang kita sayang,
Akan kita tunggu walau 1000 tahun berlalu.

Jika rindu datang melanda,
Tentulah hati tak akan tenang,
Memang ngana pandai menggoda,
Biking pikiran terbang melayang

Anak ayam di didalam kebun,
Mati satu jatuh ke kolam,
Sejak ngana pandai berpantun,
Cinta di hati semakin dalam.

Indah pelangi jikala senja,
Hujan turun dibalik bukit,
Ngana betul sungguh menggoda,
Senyum manis deng lesung pipit

Burung merak di dalam hutan,
Mati di tembak para pemburu,
Hancur hati hancurlah badan,
Menanggung siksa cinta yang semu.

Ternate namanya kota,
Gamalama tinggi menjulang,
Biar jo ngana jauh di mata,
Dalam hati slalu di sayang.